tiga kali seminggu?

Assalamualaikum,

tangan ini terasa laju mencari,
ingin mencari,
kedai buku MPH pastinya yang pertama ditujui.

"maaf dik, buku tu dah sold out"


"ohh, terima kasih kak"

kecewa sedikit,
namun tidak sepenuhnya.
pastinya masih ada terjual di toko buku yang lain.

namun,
mata terlintas pada ruangan buku terbaru.
karya baru Faisal Tehrani,



tajuk yang menimbulkan tanda tanya,
'3 kali seminggu'
tagline juga begitu,
'dia pandai-tidak menggedik pada setiap masa-dia memilih tiga kali seminggu sahaja'

apakah?
apa yang FT cuba sampaikan?
persoalan itu membuatkan saya akur untuk membuat transaksi jual beli di kaunter.

dalam hati saya ,
'mencari yang lain, dibelinya yang lain'
hehe.

di bilik.
kulit buku dikoyakkan,
cermat.
yang pasti, cerpen tiga kali seminggu dicari,
dibaca. 

selesai.

saya tersenyum. lebar.
rupanya inilah dia,
yang dikatakan 3 kali seminggu.
(nak saya cerita?hehehe)

cerpen-cerpen lain begitu juga,
ada 15 semuanya.
'abuya dongeng tokoh yang memakan babi', 'perlak emak', 'muthupalaniappan'
(tajuknya buat saya tertanya)

ya,
ini bukan sekadar koleksi cerpen biasa.
itu kesimpulan saya.

ada informasi dalam setiap cerita,
ada makna disebalik tema,
ada sindiran disebalik watak,
ada pengajaran disebalik kisah.

:)

pastinya,
tidak rugi membacanya!




note : pandangan peribadi saya, tapi tak salah untuk kamu cuba baca kan?
note-note : nak pinjam yg saya pun boleh :)
note-note-note: buku satu lagi saya cerita nanti ye.



Comments

kiwi said…
psl gape cter 2???aiyoo..cter la..hihi

Popular posts from this blog

reflections: tesis dan viva

dia budak biasa, ke sekolah agama.

bangun, mencari diri