malaysia, bertabahlah.

"Aku tidak takut sekiranya doaku tidak dimakbulkan, namun aku bimbang sekiranya aku telah dihentikan ilham dari Allah untuk terus berdoa"

...

"Cepat mael. Ko tunggu apa lagi? Orang dh nak siap solat tu"

Mael yang dari tadi lagi masih duduk terpaku pada tempat tidurnya. Kiri dan kanannya hanya tinggal kain kain pelikat yang tidak berlipat. Dikecilnya mata untuk melihat jam di hujung kelas yang dijadikan dewan itu. 6.15 pagi. Matanya masih liat untuk dibuka sepenuhnya. 

Teringat hari hari sebelumnya dia masih tidur nyenyak di atas tilam, bertemankan hujan malam dan cuaca dingin. Ahh nikmatnya. Dan malam ini...

"Air tu jangan guna banyak sangat. Ala kadar je. Nanti kami nak guna buat masak pula"
Nyaring sekali kedengaran makcik Nani mengingatkan.  

Barangkali bimbang bekalan air diputuskan seperti pengalaman di kawasan terlibat banjir sebelumnya.  Riuh rendah di kawasan yang dikhaskan untuk memasak, mungkin makcik2 bersemangat untuk menyediakan menu sarapan pagi. Err. Mungkin juga mulut yang rancak bercerita perihal musibah yang sedang dilalui. 

Kalau tidak biskut kering dicicah teh o, pasti roti sardin, menu sarapan pagi.  Nak memasak, memang jauh sekali. Sebab ini pertama kali sekolah ini dijadikan pusat penempatan mangsa banjir. Tiada barang keperluan memasak yang boleh digunakan. 

'Mangsa banjir?'
Aku kah itu? Sadis sekali bunyinya. 

...

Setelah solat subuh selesai dilunaskan, pakcik yang mengimami solat tadi lantas bangun. 

"Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang maha mengetahui, maha mengatur sekalian makhluk, maha Berkuasa pada sekalian alam. Dalam banyak banyak tempat, kampung kita yang dilanda musibah. Tanda Allah bagi kita peringatan untuk kembali pada Dia, untuk balik ingat Allah"

"Banyak hari hari yang kita lalui, kita lupa pada Allah. Banyaknya dosa kita. Kena banyak minta ampun pada Allah"

"Allah nak ingatkan, segala harta kita bukan milik kita. Bila dah surut air nanti kita akan lihat mungkin rumah kita musnah, kereta kita entah ke mana mana dihanyutkan air, barangan rumah, dokumen penting semuanya mungkin telah hilang tanpa jejak. Namun yakinlah 'tidak ada ujian yang Allah turunkan melainkan dengan kemampuan hambaNya'. Lafazkan dengan penuh rasa ikhlas, 'Aku redha yaAllah atas ujianMu, ampuni kami yaAllah'. InshaAllah, akan ada jalan keluar, akan ada kemudahan yang Allah berikan"

"Alhamdulillah, Allah bagi kita peluang untuk syukur dengan nikmat2 yang Allah berikan pada kita. Masih punya bekalan elektrik, ada orang sumbangkan kettle untuk masak air dan mi segera. Kalau di tempat lain, mungkin peluang tu tak ada. Jadi kena banyak syukur pada Allah"

Alhamdulillah. 
Tazkirah semalam bermain main di mindanya. 

...


"Eh. Abang nangis?"
Dipandangnya pada seorang budak lelaki, mungkin lapan tahun usianya. 

Senyum diukir. 
"Takde lah. Abang cuma rasa terkilan sebab kalau abang sempat beli tiket flight awal, mungkin abang tak duduk terperangkap kat sini"

"Abang, umi saya marah sangat bila dengar perkataan kalau tu"

"Heh?"

"Sebab takkan berlaku sesuatu tu bila Allah tak izin. Jadi, memang dah takdir Allah abang akan duduk kat sini."

Sah. Dia bukan mimpi. Sesuatu yang luar biasa pada pusat pemindahan banjir ini. 

Semalam, ada pakcik yang mengajarkan cara berwudhu dengan separuh botol minuman, solat berjemaah, membaca AlQuran, malah siap bertazkirah pula pagi ini!

Tempat penginapan makcik2 dan anak perempuan juga di kawasan tertutup. Anak anak kecil didahulukan, ibu2 yang menyusukan bayi dibekalkan kurma, yang tua terjaga kebajikannya. Sama sama membantu. Kanak kanak juga dikumpulkan bersama-sama, diajar menulis, mewarna, dan kadang kadang diisi dengan aktiviti lain yang bermanfaat dan menghiburkan. 

Malah sistem pembahagian bantuan juga, tidak terdapat logo logo seperti tahun sebelumnya, yang gayanya seperti memancing undi pula. 

Tidak ada kes kes berebut kawasan oleh NGO dan parti politik, tidak ada pusat penempatan yang terpinggir dalam misi agihan. 

Bantuan sampai dalam bentuk pek2 yang dikhaskan untuk setiap keluarga. Dan jika ada lebihan, akan diletakkan di bahagian khas, supaya senang untuk diambil bagi yang lebih memerlukan. Tidak ada tolak menolak, tidak ada yang tamak. Masing masing saling membantu, saling menguatkan. 

Dia menjenguk di tepi koridor, hujan masih belum henti, walaupun rintik rintik sahaja. Langit masih mendung, dan air bah seperti belum menunjukkan tanda ingin surut. Direnungnya pula pada suasana di dalam dewan. Ada yang membaca alQuran, berzikir sendirian di penjuru dewan, dan ada juga berbaring keletihan. 

"Tak sangka.."

"Kenapa?"

"Tahun tahun lepas, masa banjir aku tengah final exam. Serious I can't imagine rumah member2 aku yang tenggelam naik air, then at the same time dorang tak mampu buat apa2. Like in a very dilemma situation. Nak lari dari final, nanti hancurkan harapan family, tapi nak study, tak boleh fokus"

"ujian hebat untuk orang yang hebat juga"
Pendek respon Edie, jiran baik yang beberapa tahun lebih muda darinya. 

"Dan tahun ni aku yang rasa sendiri apa yang family dorang rasa. Astaghfirullah"

"Maha Berkuasa nya Allah,kan?"

Diangguknya perlahan. 
"Kau ada rasa something pelik tak pada tempat ni?"

"Pelik camane tu?"

"Entah. Like sangat lain macam aku bayangkan. Hiruk pikuk, laki perempuan bercampur, aurat tak terjaga, baby menangis, lapar. Manusia saling resah gelisah. Just macam yang dalam media tunjuk sebelum ni"

"Then. Apa pandangan kau?"

"Aku rasa much better macam ni. Rasa tenang even kita tahu kita sedang diuji. Lebih terdidik untuk sabar, syukur, ermm tak tahu nk describe camane. Aku rasa... lagi dekat dengan Allah."

"Yep. Exactly. Ermm. Kau nak tau kenapa?"

....

Allah, ampuni kami atas segala kelalaian kami. 
Allah, rahmati kami dan seluruh kehidupan kami. 
Allah, berikan kami petunjuk hidayah dariMu. 

Tidak ada daya upaya melainkan kekuatan dariMu. 

Farghfirlana yaRabb. 

"Maka Mahasuci (Allah) yang ada di tanganNya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepadaNya kamu dikembalikan.."
(36:83)

xxx


Ps: too many things happen in one time. Ujian after another, is the reminder from Allah. Bukan masanya untuk menyalahkan, bukan masanya nak edit gambar, komen merapu, tapi semua kena muhasabah. Hope everything to be well prepared, ada sistem pengurusan yang baik untuk banjir dan musibah yang lain. Looking forward for the betterment in Malaysia. InshaAllah. 

Pss: banyakkan doa. moga sentiasa diberi kekuatan untuk terus berdoa, mengharapkan redha dan pertolongan Allah.  

2014: malaysian, bertabahlah! 







Comments

Popular posts from this blog

reflections: tesis dan viva

dia budak biasa, ke sekolah agama.

bangun, mencari diri