PUNCAK menara

assalamualaikum.

setelah hampir satu bulan setengah di rumah,
setelah puas menjadi anak emak yang di'manja'kan,
ataupun setelah menambah berat dompet dengan hasil pendapatan kerja sementara,
juga setelah jemu menonton aksi2 dongeng dan lagenda dari seberang sepanjang cuti sekolah,

ALHAMDULILLAH,
kita semua masih berpeluang menatap wajah rakan2 kuliah,
menceritakan seribu satu kenangan, pengalaman sepanjang cuti semester,
dan yang paling utama,
kita masih dapat menruskan tanggungjwab kita sebagai seorang pelajar,

pengalaman di kampus induk membuatkan saya terfikir,
tidak selalunya kita akan berada di posisi yang selesa,
sentiasa berada di atas,
sentiasa berada di puncak,
kerana hidup ini seperti putaran roda yg bergerak ats dan bawah,
kita akan merasai betapa susahnya untuk menyesuaikan diri pada awlnya sepanjang di base point,
satu pengalaman yang saya dan juga kamu tidak akan rasai ketika di puncak,

thousands of people,different courses in one uitm,
always rushing  here and there,
trafik di bilik air, jalan raya, elevator,dalam bas,atm,surau,
makan ala kadar untuk mengalas perut,
membilang anak2 tangga menara sepanjang pagi,

saya perlu menerima hakikat,
tiada lagi continuation of sleeping selepas subuh,
juga lenggangang kankung berjalan kaki utk ke kelas,
malahan,tiada lagi suasana 'calm environment,(padang jarak, padang tekukur)
juga tiada lagi kedengaran suara student teka menari, menyanyi di kerusi2 batu..

terasa rindu brada di puncak semakin menebal hari ke hari,
rindu utk makan di kandang,
betul seprti kata pepatah
kita akan menghargai benda yang sudah hilang di mata..
namun,
saya perlu ingt,
setiap kesenangan bermula dengan kesusahan.
tanggungjwab saya dan kamu untuk menimba ilmu,
tidak kira di puncak atau di menara,

oleh itu,
always positive,
sentiasa senyum,
berdoa,
semoga Allah akan permudahkan segala urusan kita,
permudahkan kita dalam menerima ilmu,
diberi keredhaan dalam setiap perkara yang kita lakukan,
Insya Allah..

we will determine ourselves~

note: manusia tidak diciptakan sempurna,
ada kelebihan dan kekurangannnya.

Comments

Wan said…
memang susah nak sesuaikan diri dengan tempat baru. lebih2 lagi dengan suasana berbeza. puncak perdana macam suasana kampung, puncak menara saas plak sama cam bandar.kn?

Popular posts from this blog

reflections: tesis dan viva

cinta saya kepada Dia semakin mekar di dalam komuter.

dia, raya dan kakak penulis novel