Sunday, November 4, 2012

sampaikan rindu ini padanya.

Assalamualaikum

[ding]

bunyi tone whatsapp nya pagi itu. terus dibaca. dari teman lama, di universiti.

'Rindu nak berbulatan gembira'

Mesej itu pendek. tapi, cukup buat dia tersenyum.

Alhamdulillah, sekurangnya ada teman yang merasa seperti apa yang dia rasa.

Rindu.

Rindu untuk bertadabbur ayat-ayat cinta,
rindu untuk mendengar pengisian yang zapp terus ke hati dari naqibah dan usrah-mates yang lain,
rindu untuk ke konferens riang hujung minggu,
rindu untuk sharing heart to heart sebelum tidur,
rindu untuk bangun qiam, solat jemaah, kuliah subuh ,
rindu untuk makan bersama-sama,
rindu untuk jaulah, shopping, rehlah bersama-sama.

rindu untuk menatap wajah-wajah akhawat yang bersama-sama berjanji setia untuk mendokong syariatNya dan berpimpinan tangan ke Syurga!

...

rindu yang tidak dapat diterjemahkan dengan kata, dengan bicara.
cukuplah,
hati-hati itu yang merasa.

walaupun kita tidak lagi dapat berbulatan bersama,
ingat dan sentiasa ingat.
usrah ini adalah salah satu wasilah(cara) untuk kita dekat dengan Allah.

adakah dengan berhentinya usrah, maka tarbiyyah dan dakwah akan turut terhenti?
nauzubillah.

kita mungkin berada di ceruk pedalaman,
jauh dengan bandar yang memungkinkan kita untuk menyambung usrah dan ke daurah,
tapi sifat dakwah dan tarbiyyah itu tidak akan pernah sama sekali bertemu titik noktah!

awak,
walaupun dah tidak ada naqibah untuk semak mutabaah amal kita saban minggu,
tapi amal kita kena terus berjalan,
sebab amal yang kita buat,
kerana Allah.
kita tahu dan sedar kan?

sentiasa muhasabah,

tarbiyyah dzatiyyah kita.
bagaimana solat kita,
berjemaah atau tidak,
awal waktu atau tidak?

puasa sunat isnin dan khamis,
masih konsisten atau dah berhenti sekerat jalan?

bacaan Al-Quran kita setiap hari,
bacaan mathurat setiap pagi dan petang,
masih kita teruskan?

bagaimana pula dengan solat sunat,
taubat, witir, tahajjud, dhuha?

adakah lidah kita basah dengan zikir,
hati kita sentiasa hidup dengan mengingati Allah?

pakaian kita, masih lagi tertutup indah,
atau mula cari alasan untuk terdedah?

ikhtilat kita dengan lawan jantina,
masih lagi terkawal atau mula saling buat tak endah?

bagaimana hubungan kita dengan ibu bapa,
dengan adik-beradik, saudara mara,
kawan-kawan, jiran tetangga,
dengan masyarakat di luar sana.

masih lagi terjalin baik atas rasa dan niat kerana Allah?

[tanya hati]

dan yang juga penting,
dakwah.

kita mahukan islam tertegak di negara kita,
cita-cita kita tinggi untuk menegakkan ustaziatul alam,

tapi kenapa kita buat seolah kita seorang hidup di atas muka bumi ini?
 
'islah nafsak, wad'u ghairak'

perbaiki diri, dan ajak orang lain.

walau apa pun keadaannya, kita tidak akan pernah lari dengan dakwah.
kerana itu tugas kita, sebagai hamba.
masih ingat surah an Nahl ayat 125,

'seru lah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik...'

apa salahnya bila bangun pagi untuk solat subuh,
kejutkan sekali mak ayah, adik -adik lain,
kat pejabat, ajak kawan-kawan untuk solat zohor sama-sama,
lagi best bila dapat ajak dhuha sekali juga,
dakwah itu luas,
dan pelbagai.
cuma atas kita mahu pilih yang mana.
paling penting,
tunjuk contoh yang baik, akhlak yang mulia,
sebab kita sebenarnya adalah ikon islam yang bergerak!

...

inshaAllah,
tertangguhnya usrah, tidak bererti dakwah dan tarbiyyah itu langsung terhenti.
sentiasa didik hati,
banyakkan bacaan ilmiah yang semakin banyak dalam bentuk e-book,
dengar balik recording taujihat,
tengok video-video osem,
join aktiviti-aktiviti kerohanian berdekatan kita,

do keep in touch dengan akhawat, dan kawan-kawan yang solehah.
and also, do keep their names in our du'a.
*ohh ini sungguh sweet*

moga sentiasa tsabat di atas jalan yang panjang ini,
moga Allah lindungi hati kita dari cintakan dunia, dari penyakit wahan.

banyakkan doa.
semoga kita semua berpeluang untuk ke bulatan gembira bersama-sama lagi,
jika tidak di dunia,
inshaAllah di syurga nanti!

:)

Ameen.

p.s : untuk anda yang baca, saya rindu awak, tahu? *err perempuan maksud saya*
kenang dalam rabithah kita, jom!



Thursday, November 1, 2012

perjalanan mencari cinta Tuhan


'Asal dah jarang nampak ko lepak mamak eh?'

‘Penat kerja.’

‘Alaah setakat kerja bawah aircond makan gaji start pkl 8 balik pukul 5 macam tu ko kata penat?’

‘Ko mana tahu. Kerja guna otak ni penat.’

Dia senyap. Aku pun.  Entah. Dah tak rasa heaven pun lepak kedai mamak macam takde arah tujuan cam dulu. Dah tak rasa puas pun bila member belanja kes menang race motor macam dulu.

Sebab sekarang ni, aku rasa hidup ni ada makna.  Bukan untuk bazir masa lepak dua tiga jam takde mende nak buat malam-malam camtu. Bukan senang-senang je nak gadai nyawa atas jalan macam tu. Sekali mati tak sempat taubat?

Yang tu je yang aku takut sekarang. Mulut member-member aku sorang-sorang kalau tanya bukan main nak syurga, tak nak masuk neraka wehh.

Tapi aku ada amal ke nk bawak pergi syurga?

Lepas dua tiga hari dari jumpa Qayyum hari tu, aku buat solat sunat taubat.  Tak yah nak buat muka pelik. Memang aku tak reti pun nak buat solat sunat taubat. Mula-mula disebabkan segan, jadi aku tanya ustaz google je. Tp aku rasa tak confident. Tebalkan muka jugak la pegi msg Qayyum, junior yang jumpa kat tasik hari tu.

Alhamdulillah lepas dah solat sunat taubat, rasa lebih tenang.

Rasa macam tak tahu nak terungkap macam mana sebab kita sendiri yang rasa. Perasaan bila mana kita mengadu, dan ada orang dengar. Dan yang dengar tu Yang Maha Kuasa atas segala-galanya!
Perasaan yang kita ni sebenarnya takde apa-apa pun untuk dibangga-bangga sebab kita ni makhluk Dia je, tak yah nak dabik dada sangat lah.
Bila dahi menyembah bumi, doa banyak-banyak dalam hati dan takde orang pun yang tahu melainkan kita dengan Allah je.
Allahu.
Kalau dulu aku ingat taubat ni untuk orang nak mati je. Tapi mati tak pernah kenal tua ke muda. Tak sakit pun boleh mati. Tak tua pun boleh mati. Rahsia Allah, tak siapa yang tahu.

Sekarang, aku fikir nak tambah amal, dah tak nak jadi macam aku yang dulu.

Mula-mula aku niat, azam tak nak tinggal solat. Sebab solat ni adalah hubungan direct hamba dengan Tuhan. Kalau tak solat, tendency untuk kembali lagha, buat maksiat tu memang sangat tinggi.

Tapi, dengan syarat kita solat sebab ikhlas kerana ALLAH. Sebab mesti ramai orang pertikai, kenapa ramai je yang solat tapi still buat slamber derk je dengan hukum Allah. Yang bezanya, itulah. Solat sebab apa. Sebab memang dah jadi rutin harian ke atau memang kita nak beribadah pada Dia sebagai seorang hamba?

Alhamdulillah. Walaupun mula-mula memang susah terutama subuh dengan isyak. Tapi aku tetap cuba untuk tak tinggal. Bila dah rasa macam malas tu, aku istighfar banyak-banyak. Sebab time malas tu, syaitan tengah berkerumun kat telinga.

Astaghfirullah.

Astaghfirullah.

Astaghfirullah.

Sekarang habit lama aku cuba utk kurangkan. Cuma nya satu je yang buat aku pening. Tak tahu nak stop camane.

Rokok.

Susah sangat nak berhenti sebab aku ni kira dah agak heavy smoker. Sehari dua tiga kotak. Mahu tak kering duit. Pernah rasa nak berhenti dulu, masa bulan puasa. Tapi tak sampai dua tiga hari, dah start ketagih balik.
Arghhh.
Tapi tak boleh. Aku kena kuat. So aku cuba untuk kurangkan dulu. Sebelum berhenti betul-betul. Niat. Sekali lagi, memang sangat penting. Side effect macam resah gelisah, sakit kepala, serba tak kena tu aku elak dengan buat aktiviti lain. Contohnya main bola dan jogging. Dan sekarang ni pun banyak je alternatif produk yang jual kat kedai untuk mereka yang nk berhenti merokok. Memang selalu simpan Niquitine dalam poket sebab tak nak bagi peluang untuk nak smoke tu.
Betul la kan, bila orang tu ada strong desire nak achieve sesuatu with Allah's help inshaAllah akan dipermudahkan segala urusannya.
Asal kena yakin dan percaya. 
Aku banyak-banyak doa supaya Allah mudahkan perjalanan aku.
Perjalanan aku, nak jadi baik,
Perjalanan aku, nak taat perintah Allah.
Perjalanan aku, nak tinggalkan dosa-dosa maksiat,
Perjalanan aku,
mencari cinta Tuhan.
 
...
Atas motor balik kerja tu, tiba-tiba ada orang call. Nombor yang aku tak kenal.  Tapi tak sempat angkat. Balik rumah, nombor tu naik lagi. Siapa lah nak buat prank call kat aku ni.
'Hello..'

'Ya, siapa ni?'
 
...
 
Terkesima.
Tanpa sedar, ada titik jernih mengalir di pipi.
Allah.
 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...