Sunday, October 28, 2012

perjalanan mencari cinta.


Lepas dari balik jumpa Imad, aku rasa macam serba tak kena.  Nak kongsi masalah aku dengan dia boleh je. Sebab dia pun dah berubah lepas balik dari UK tahun lepas. Mungkin dapat hidayah kat negara sana. Kot. Tapi aku kalau boleh tak nak ganggu dia. Mesti tengah pening-pening nak fikir majlis kahwin dia, dengan kerja lagi. Hmm.

Turun dari lrt, naik motor. Singgah ke tasik titiwangsa sebab macam malas lagi nk balik rumah. Ramai jugak orang time tu. Aku jalan je. Tiba-tiba tengah jalan tu, ada orang langgar dari depan.

‘Eh sorry bang. tak sengaja’

Aku pandang. muka still mencuka.

‘Abaaaang Ayid! Abang ayid kan? Kenal lg tak sy?’

Ohh. Junior sekolah dulu. Apa tah nama dia. Memang banyak mulut sikit budak ni.

‘Alaaa Qayyum la ni. Eh abang, jom la join kitorang makan depan sana’

Dia tunjuk kat satu bangsal ada bumbung. Dalam 4,5 orang jugak member dia kat sana.

Tiba-tiba je dia ajak. Dan tiba-tiba jugak aku ikut. Entah kenapa aku rasa dari aku jalan tak de arah tujuan camni, better  ikut je la junior ni.

‘Maaf lambat. Ni senior masa sekolah dulu. Abang Ayyid’

Aku hulur tangan salam dengan kawan-kawan dia. Ni ada program apa sebenarnya? Aku dah macam salah masuk kandang je ni. Tengok masing-masing muka macam stok imam muda. Siap si Qayyum tu bahasakan diri ‘ana’ lagi.

Ada apa sebenarnya ni?

..

Balik dari tasik, rasa macam terbakar buat kali kedua. Lepas dari kisah Timah, aku tahu kali ni efek tu lebih lagi. tertusuk masuk dalam hati.

Terus masuk dalam bilik, rebah badan atas katil, pandang kipas tengah duk berputar.

‘Semua perkara yang Allah jadikan atas muka bumi ni diaturkan oleh Allah. Kita datang ke sini ber'rehlah', berukhuwwah sebab Allah yang izinkan.Alhamdulillah tsummal Alhamdulillah. Kita masih diberi kesempatan dan peluang untuk kita mencari bekal sebanyak-banyaknya untuk ke kampung kekal kita, Akhirat yang kekal abadi.’

Intro Qayyum lepas dah habis kenal-kenal sambil makan pisang goreng dengan ikan kembung celup tepung. Aku dh start meremang. Tapi aku tadah telinga jugak. Sebab setiap yang budak ni cakap, macam memang tuju kat aku. dush. dush.

‘Nak jadi baik memang susah. Sebab nafsu kita, musuh utama kita syaitan memang sentiasa ajak ke arah kejahatan. Tapi jangan risau. Sebab Allah bagi kita senjata. Dengan doa.’

‘Doa sungguh-sungguh. Doa dengan penuh yakin yang Allah dengar doa kita. Contoh macam ‘Ya Allah, aku nak jadi baik. Bantu aku ya Allah’. As simple as that. InshaAllah, Allah akan mudahkan jalan kita ke arah kebaikan. inshaAllah’

Dari tingkat rumah, aku dengar azan isyak.

Aku bangun.  Ambik wudhu. Aku nak mengadu. Aku nak doa. Sebab aku tahu DIA dengar. 


(...bersambung)

<< perjalanan mencari

Wednesday, October 24, 2012

perjalanan mencari.


Entah kenapa aku rasa sayu. Aku dah lama tak pegang Quran. Last pegang surah Yasin time arwah tok teh meninggal masa bulan puasa hari tu. Tu pun pegang saja, sebab nak baca ikut orang ramai, segan. Sebab cara nak baca, tajwid semua pun dah ingat-ingat lupa. Huh. Teruknya aku.

Lama aku renung,  tiba –tiba dia angkat kepala. Aku jadi terkejut. Dia tunduk. Malu mungkin bila dipandang begitu. Tren berhenti, dia keluar.

Oh. Dia turun kat Masjid Jamek. Hmm mesti shopping kat Jalan Tar la tuh. Perempuan~


Sampai PWTC, aku turun, jalan kaki masuk The Mall. Kaki terus menapak ke Kenny Rodgers belah atas. Masuk-masuk je, Imad dah siap tersengih angkat tangan. Aku duduk. Imad tu kawan lama, time sekolah asrama dulu. Sekarang dah kerja kat audit firm. Saja ajak keluar weekend, sebab dah memang lama gile tak jumpa. Biasalah kalau dah jadi auditor tu, siang malam pagi petang kerja. Takde life langsung.

‘Eh ingat lagi tak Timah?’
Tiba-tiba Imad bukak cerita.
‘Timah mana?’

‘Alaa. Ada yang selalu fly dulu tu. Macam ko jugak la lebih kurang. Banyak buat kes. Tapi dia takde la sampai nk bakar tilam warden macam kau’

‘Sinis kott. Aku dah insaf  la weh.  Aah. Ingat je. Yang tinggi pakai tudung singkat tu kan? Asal dengan dia?’

‘Dia dah lain kot sekarang. Dah macam ustazah aku tengok. Takde dah nk tgk tudung singkat baju sendat tu sekarang’

‘Bila masa pulak ko sibuk kisah pasal hal orang ni eh?’

‘Takdela. Aku tengok fb grup sekolah kita hari tu. Tu pun tak sengaja bukak. Dia ada post pasal aurat. Terkejut aku. Profile picture dia pn gambar Quran. Ingat dia macam orang lain jugak. Bukan main letak status islamik bagai, tapi tengok gambar hmmphh pesen lama jugak. Tp bila bukak wall dia, ada gambar orang tag dia dah lain. Serius lain.’

‘Ada aku kisah?’

‘Ko ni kenapa? Macam berasap je bila aku keluar cerita pasal Timah?. Aku bukan nak gossip ke apa. tapi nak cakapnya aku kagum dengan dia. Bukan senang orang nak transform dari bad to good. Dari spesies student wanted sampai ke muslimah camtu.’

‘Ohh. ok. Eh. Ko punya kenduri belah laki hari apa? Nak aku jadi pengapit tak ni?’


Aku tukar topik.

Aku bukan berasap mana pun. Cuma dah hangit je. Tambah bengang jugak sikit. Aku tak tahu kenapa, tp aku rasa jeles. Sebab dia pun teruk macam aku jugak dulu. Dan dia dah jadi baik. Tapi aku? Kenapa transformation dia macam senang, tapi aku rasa susah sangat?

 

Aku.nak.jadi.baik. Tapi macam mana?
 
(...bersambung)
 
<< perjalanan                                                              >> perjalanan mencari cinta

Tuesday, October 23, 2012

perjalanan.


Dia mengeluh. Asap rokok dihembus. Puntung rokok masih di tangan.

Sampai bila aku nak jadi macam ni. pagi bangun naik motor, kerja. Balik petang main futsal. Malam lepak kedai mamak.kadang-kadang tengok bola. Kadang-kadang sembang. Kadang-kadang join tengok member race motor. Shisha di'order' buat hilang stres kerja. Hidup aku macam tak ubah macam robot. Aku bosan. Serius bosan.


Aku rasa hidup aku takde tujuan.

Aku rasa hidup aku tak tenang.

Aku rasa hidup aku. Kosong.


Aku ada duit.

Aku ada rumah.

Aku ada kereta.

Aku ada mak ayah.

Aku ada ramai member.

Tapi hakikatnya…

Ada satu yang aku hilang.

Aku kosong tanpa. Tuhan.

 

Aku malu nk mengaku. Tp ini kenyataan. Berapa banyak kali solat dah aku tinggal. Kadang-kadang lupa. Kadang-kadang tangguh-tangguh tapi tak buat. Kadang-kadang buat tak endah je. Banyak aku bagi alasan kalau member ajak pergi masjid. Apatah lagi kalau ada ustaz bagi kuliah. Aku jadi…segan.

..

Aku malu dengan tuhan.

 

Aku teringin nak jadi macam orang lain. Tapi aku tak tahu nak start dari mana. Aku banyak tak tahu. Dan aku lena malam tu dengan fikiran yang kusut. Amat.

Esoknya hari minggu. On the way dalam lrt ke pwtc, aku nampak ada penumpang berdiri di penjuru sekali, sambil pegang sebuah buku. Mulut terkumat kamit. Asyik aku pandang. Aku fokus betul-betul pada buku yang dia pegang.

Rupanya. Dia. Baca.... Quran.

Allahurabbi.


(...bersambung)



>> perjalanan mencari      >> perjalanan mencari cinta

Tuesday, October 9, 2012

dia budak biasa, ke sekolah agama.

Assalamualaikum.

: untuk semua pelajar sekolah agama.

hari pertama dia menjejak kaki ke sekolah ini.
semua pelajar banat (perempuan) pakai purdah, jujur, dia rasa malu amat. kerdil amat.
dia tak nak duduk sini!
tapi jeritan dia tak siapa yang memahami,
pakaian dia biasa-biasa saja. dan hari pertama ke sekolah dia memakai seluar,
bertambah rasa malu, bertambah rasa 'tak-layak'nyaaaaaaaaaa.

tapi diturutkan jua.
dan kisahnya di sini, bermula.

'kisah budak biasa masuk ke sekolah agama'
:)

errk. kena pakai tudung setiap kali keluar bilik? padahal jarak bilik dengan tandas hanyalah 10 langkah atau mungkin jugak kurang.

kena pakai baju kurung dan jubah je bila nak keluar pergi makan?

dan banyak lagi yang lainnya sekolah ini dibandingkan sekolahnya dulu.

sesi pembelajaran sehingga jam tiga setengah petang,
terdapat tiga aliran, Akademik Tahfiz, Akademik Syariah dan Tahfiz Sepenuh Masa.
sesi pagi bermula dengan halaqoh, masa yang diisi untuk menghafaz dan bertilawah,
pelajar perempuan dan lelaki diasingkan kelas, dan diletakkan dalam aras yang berlainan,
mathurat dan al-mulk diwajibkan selepas subuh, maghrib dan sebelum tidur.
manakala pelajar lelaki akan solat witir selepas prep malam sebelum tidur,
tidak dibenarkan untuk memakai pakaian tidak menutup aurat.
makan di dalam dulang,
dan pelbagai lagi peraturan lainnya.

pelajar banin solat berjemaah di dewan sekolah.


bunyi lagaknya seperti ngeri bukan?
hoho.
tapi tidak lah sengeri seperti berada di puncak klcc sambil kita merenung ke bawah.

tapi dalam masa kurang sebulan dia di sini,
dia mula menyesuaikan diri.
dia mula belajar. banyak perkara.

tentang kehidupan.

...

"Akak, cerita la sekolah akak dulu"

"Hmm. cerita apa yaa. bagi akak, sama je kat sekolah asrama mana-mana pun"

"Ye ke. tapi akak kan [menyebut nama sekolah] dulu. mesti lain"

"Erk.. kalau awak rasa awak kena denda dah teruk, akak pun dulu macam tu jugak. malahan, akak rasa dulu lebih lagi. roll call sambil berdiri separuh, tangan ke depan pukul dua tiga pagi rasa macam dah biasa. kalau tak jahit tengah tudung pengawas stapler macam tu je tudung akak, etc etc "

"Iyaa? ok la tu dari kami"

"Hmm. tak best ke awak rasa sekolah ni?"

[Masing-masing tersenyum simpul]

"Tapi akak rasa jeles dengan awak semua sebenarnya"

...

jujur akak cemburu.
cemburu sebab adik-adik hafaz Quran pada usia kami tengah duk main-main tepi koridor tunggu habis prep malam lagi,
adik start tutup aurat dengan sempurna di saat kami masih lagi compang camping cari alasan tak nak pakai stokin,
adik mula faham ukhuwwah fillah pada masa kami gaduh-gaduh dengan budak lelaki lagi,
adik tahu makna halaqoh pada saat kami masih lagi merungut sebab tak boleh miss solat jemaah-kalau tak kena denda,
cemburu sebab telinga adik sentiasa terpasang ayat suci al-Quran pada masa kami tengah sibuk lagi buat buku lagu salin lirik siti nurhaliza.

susah nak cakap. sebab kadang-kadang kita tak nampak apa yang Allah bagi depan mata,
sebab duk sibuk tengok mewahnya, selesanya orang lain di luar sana.

'some people are wishing to be like you. and you are wishing to be like them'

tak perlu untuk kita persoal,
tapi sebaliknya kita terima dengan rasa syukur.

Alhamdulillah.
ada sebab kenapa Allah aturkan kita di sini kan?

tenangnya sungai di belakang sekolah. gambar sewaktu halaqoh.


adik-adik akak,
bersyukur lah.
adik-adik beruntung, sebab sekurangnya adik dah ada ilmu agama,
cuma atas niat sama ada nak praktik sebab 'terpaksa' atau ikhlas hanya kerana Allah.
dan inshaAllah, semua nya kerana Allah, kan?

adik sebenarnya, belajar lebih dari kawan-kawan adik kat luar sana.

dan akak harap sangat,
bila dah keluar dari sekolah ni pun,
adik akan istiqamah dalam menutup aurat, dalam menghafaz Quran, dalam bermujahadah untuk taat perintah Allah.

adik-adik tak perlu nak rasa 'down', tak perlu rasa menyesal, tak perlu rasa asrama macam penjara,
which is akak rasa semua orang yang sekolah asrama mesti akan cakap macam tu jugak.

tapi fokus dengan apa yang adik ada sekarang.
belajar sungguh-sungguh, hafaz sungguh-sungguh.
biar nanti, bila graduasi dari sekolah,
adik bergaya cemerlang dengan keputusan akademik, dapat gelaran 'hafiz/hafizah'
dan tambah osemness bila amal dan akhlak adik pun cerminan islam itu sendiri.
:)
inshaAllah.

buktikan pada mereka, adik bukan hanya layak menjadi ustaz-ustazah,
tapi adik lah kader-kader dakwah yang akan menegakkan islam di muka bumi !


ala kulli hal (beyond all this),
akak kagum dengan adik-adik sekolah agama,
namun,
akak tak pernah menyesal dengan masa lampau,
sebab those sad-happy moments make who I am today
kita tidak mungkin dapat memutarkan masa,
tapi kita mampu untuk menjadi lebih baik di masa sekarang dan akan datang.
inshaAllah.

dan paling penting,
akak banyak di tarbiyyah oleh adik-adik.
walau betapa sukarnya untuk akak kejut bangun subuh,
tapi pesan abah,

"Dugaan pelajar agama ini lain. kalau kita yang biasa-biasa ini dibisik oleh syaitan-syaitan kecil. mereka yang menghafaz ini pasti diserang oleh mereka(syaitan) yang tidak kurang hebat pangkatnya"

'perjalanan menjadi solehah, itu tarbiyyah. tidak akan ada titik noktah'


jadi memang kena sangat faham.
dan adik-adik pun kena kuat dalam melawannya!
hwaiting!

jom. sama-sama.
kita berusaha.
yang mana kita kurang, kita tambah.
yang mana kita lebih, kita kongsi.
teruskan ingatkan diri akak,

sebab cita-cita kita menuju matlamat yang sama kan?
untuk capai redhaNya.
:)

...

pukul tiga, hari isnin, sehari sebelum pmr 2012,
pelajar-pelajar tingkatan tiga sedang mendengar amanat pengetua.
hujan lebat mengiringi alunan zikir munajat.

banner adik-adik untuk kakak abang tingkatan tiga.


sayu.
kenangan pmr di sekolah lamanya berulang.
rindu.
dan dia di dalam pejabat berjeriji besi,
berdoa penuh harap.




'semoga adik-adik dapat menjawab peperiksaan dengan tenang, dan dipermudahkan dalam segala urusan'


ameen.


 "Dan janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati padahal kamulah orang yang paling tinggi (darjatnya) jika kamu orang-orang yang beriman"
(Aali Imran :139)
 

p.s :info lanjut mengenai sekolah 'akak' ini, boleh tekan sini :) pendaftaran pelajar untuk sesi 2013 sedang dibuka!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...